Pages

Wednesday, May 22, 2013

WHEN DOG BITES MAN AND MAN BITES DOG





Ketika Kjee menjalani latihan sebagai wartawan di akhbar The New Straits Times dibawah kelolaan Pak Samad Ismail (kini Arwah), pada awal 70-an dulu, antara tagline yang masih Kjee ingat ialah : " If Dog Bites Man, Its Not News. But If Man Bites Dog, That's NEWS!"

Kami yang menjalani latihan ketika itu, ketawa terbahak2. Rata2 di kalangan kami ketika itu berusia antara 19 hingga 20 tahun. Baru tamat persekolahan menengah Malaysia Certificate of Education (MCE). Kjee berasakan walaupun kami semua ketawa terbahak2, ada juga yang tak berapa faham apa yang tersirat dan tersurat di sebalik kata2 Pak Samad itu.

Kjee mengimbau kembali kisah ini apabila Kjee terbaca berita dalam mStar Online semalam mengenai Sharifah Nadia, seorang pelakon yang mengakui sejak dia diheret ke mahkamah oleh suaminya kerana mencederakan lelaki itu, kesannya amat teruk atas kehidupan peribadinya.

Kjee terbayang, seandainya sang suami yang pukul isteri, kisah itu akan hilang begitu sahaja. Apabila hilang lebam di wajah dan badan isteri, 'kejahatan' sang suami pun dilupakan. Tapi ibarat kata Pak Samad, When Man Bites Dog, dalam konteks ini, apabila sang isteri pukul sang suami, akan terpampang berita itu di akhbar2. Dan masyarakat terus cop isteri sebagai jahat. Harus dijauhi wanita seperti ini!

Sama macam kes seorang kawan FB Kjee yang seorang ini. Hanya dia seorang yang bekerja tetap. Suami, kekadang ada kerja tapi most of the time tak kerja. So kawan Kjee ni yang jadi the sole breadwinner of the family. Mereka mempunyai anak perempuan yang masih kecil, kalau tak silap Kjee ketika itu belum berusia setahun.



google


Silap haribulan, dia pernah dilepuk suaminya kerana gagal dapat wang yang dipinta. Sekali dua, dia sabar. Tetapi apabila berlarutan, mungkin perlahan2 dia mengumpul kekuatan dalam dirinya dan lepuk pulak suaminya.

Wah hebuh sekampung keluarga mertuanya yang dia kaki pukul dan suaminya cedera! Apa yang mereka tidak tahu, menantu perempuan mereka ini bukan sahaja dicederakan di tubuhnya (ada gambar2 sebagai bukti) tetapi seringkali hatinya disakiti.

Maka pasangan ini terpaksa berpisah kerana keluarga si perempuan tidak sanggup melihat anak mereka dijadikan mangsa suami.

Setelah bercerai, anak yang seorang itu dijaga sepenuh masa oleh kawan Kjee. Dan kadang2 Kjee terserempak dengan dia dan anaknya bersama bekas suaminya! "Terpaksa saya bawa anak saya jumpa ayah dia, kak," kata kawan Kjee. Bekas suaminya memujuk dia kembali tetapi ibu dan ayah melarang. Kalau Kjee ibunya, itu jugak tindakan Kjee.

The moral of my entry, wanita seperti Sharifah Nadia tidak seharusnya terus dikecam masyarakat kerana memukul suaminya. Penderitaan yang kita nampak mungkin hanya A Tip Of The Iceberg. Seorang wanita tidak akan melakukan sesuatu di luar jangkaan ramai, sekiranya kehidupannya tidak ditindas. Wallahualam.

Baca sini pasal Sharifah Nadia.

1 comments:

ieda said...

saya pun rimas tengok isteri2 yg biar saja (merelakan) diri dia dicederakan suami.alasan klise...demi anak.
anak pun tak bahagia sebenarnya bila tgk ibu asyik kena hentam dgn bapa.

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...